Family Trip Bali 2017

Awal tahun lalu, tepat nya akhir bulan maret 2017 kami dan keluarga merencanakan mengajak ketiga anak kami untuk liburan. Liburan kali ini cukup spesial karena merupakan liburan pertama anak perempuan terakhir kami, Kiona. Kiona yang saat itu masih berusia satu tahun dan pertama kali traveling menggunakan pesawat terbang. Kalau dua kakak-kakaknya, Keiko & Kimi ini sudah yang kesekian kalinya.

Perjalanan 4hari 4malam ini, sudah kami rencanakan beberapa minggu sebelumnya dengan booking promo tiket Airasia dan tentunya cari hotel yang cocok untuk kami berlima disana. Maklum lah cari tiket promo Airasia soalnya anak udah tiga nih, kudu pinter-pinter ngatur dompetnya. Promo tiket cukup menarik karena kami tidak memesan dari web Airasia atau web pemesanan tiket pada umumnya. Saya dapat info dari rekan di kantor dan juga rekan istri bahwa bisa order tiket dengan harga super miring via WA atau Path. Pertama ragu juga jangan-jangan tipuan ni. Soalnya harganya menarik banget dari 500rban sampe 700rb untuk tiket PP jakarta-denpasar-jakarta. Tapi tentunya jumlah dan pilihan tanggalnya sangat-sangat terbatas. Setelah beberapa kali gonta-ganti kombinasi tanggal pergi dan pulang akhirnya kami mendapatkan tanggal dan harga yg cucok, walaupun kami dapet tiket berangkat malem banget, but its Ok lah.

Setelah urusan tiket beres kami mulai cari-cari hotel. Untuk hotel relatif lebih mudah karena banyak provider seperti traveloka, agoda, airbnb bahkan hanya search via google aja kita bisa nemuin macem-macem hotel yang cocok. Selain Hotel kami juga booking mobil sewaan untuk untuk transport kami selama 4 hari berada di Bali. Sebenarnya cukup banyak pilihan penyewaan mobil, tapi ternyata agak susah untuk cari mobil maticyang available pada saat itu. Satu-satunya mobil matic yang kami dapatadalah mobil suzuki APV. Harganya lumayan murah 250rb per hari, lepas kunci, belum termasuk bensin & supir. Kami sengaja tidak sewa supir, supaya lebih bebas dan nyaman. Dan enaknya mobil bisa kita mulai sewa di bandara begitu kita sampai bandara denpasar dan nanti selesai kita serahkan juga di bandara pada saat pulang.

Setelah semua oke, sambil mempersuapkan perlengkapan dan amunisi, saya dan istri mulai menyusun itenary dan cari-cari tempat menarik khususnya yang anak-anak friendly yang akan kita kunjungi. Tapi itenary yang kita bikin ga mengikat banget n flexible karena kita sadar anak-anak pasti mood nya cepet berubah, jadi bener-bener disana kita menyeauaikan aja dengan kondisi anak.

Pas hari H nya tiba anak-anak excited banget terutama Keiko & Kimi karena mereka udah ngerti banget dan nunggu-nunggu saat liburan mereka tiba. Karena flight kita malem kita sempet khawatir juga anak-anak bakal rewel di dalam pesawat, tapi ternyata nggak Alhamdulillah semua berjalan lancar.

Sampe di bali udah malem banget sekitar jam 11 malam, kita langsung ambil sewaan mobil kita di bandara dan menuju hotel pertama di daerah kuta. Sebelum menuju hotel kami mampir dulu ke Warung Nasi Pedas Bu Andika yang sudah jadi inceran istri saya, maklum istri saya doyan banget sama makanan pedes.

Sampe di Hotel sekitar jam 1 malam kami langsung checkin. Hotelnya ga terlalu besar dan ga ada lift nya, jadi harus gotong-gotong koper lewat tangga. Lumayan olahraga malem πŸ˜‚πŸ˜¬πŸ˜…

Kami sengaja pilih hotel yang murah,karena cuman dipake tidur berapa jam doang, siangnya kami sudah checkout lagi untuk pindah hotel.

Walaupun DeKuta hotel ini hotelnya kecil tapi lumayan lah untuk hotel seharga 400rb. Desain nya minimalis modern, ada pool, banyak spot foto instagramable, tinggal jalan ke pantai kuta dan sudah termasuk sarapan untuk berdua.

Paginya kami jalan ke pantai kuta, tapi sebelum main pasir dan air ombak, kami makan dulu di hotel ternyata di cafe tempat makan nya seru banyak spot-spot menarik untuk berfoto terutama di loteng bagian atas. Setelah makan selesai kami jalan ga sampe 5menit sudah keliatan pantai kuta. Pantai nya sepi tapi sayang agak kotor banyak sampah dan nggak ada fasilitas kaya tenda payung atau tikar yang tersedia. Kiona anak bayi kami keliatan masih takut & risih main pasir apalagi diajak nyemplung ke air πŸ™‚ Lumayan buat pemanasan main air disitu, ga bisa lama-lama karena kita harus balik hotel, mandi & siap-siap checkout buat pindah hotel.

Setelah mandi dan beres-beres, kami checkout untuk pindah hotel sekalian cari makan siang. Memang agak ribet cari makan yang halal, cocok sama anak-anak di Bali. Saat itu pilihan kami jatuh pada Warung Nikmat, yang banyak di rekomendasikan oleh netizen kalau kita googling makanan halal enak di Bali.Model nya kaya warteg, banyak pilihan lauk pauk seperti warung ramesan pada umumnya, tentunya dengan beberapa pilihan makanan khas Bali seperti sate lilit dan urap bali.

Selepas makan siang kami lanjutkan liburan kami ke Upside Down World, menurut beberapa review di internet tempat ini bagus dan cocok buat anak-anak. Menarik sih tempatnya, tapi menurut saya pribadi kurang worthed dengan harga tiket masuk 100ribuan untuk dewasa dan 80ribuan untuk anak-anak. Tempatnya tidak begitu besar didalamnya terdapat banyak bilik tematik mulai dari kamar tidur, kamar mandi sampai ruang keluarga. Memang tempat ini hanya bisa dinikmati dengan berfoto di bilik-bilik tematik tersebut. Bagusnya lagi kita akan didampingi oleh pemandu saat masuk menyusuri semua bilik yang tersedia. Pemandu ini juga dengan sigap fotoin kita dengan angle yang sudah ditentukan untuk setiap spot foto. Agak membosankan juga sih, kurang variatif dan beberapa spot tampak kurang realistis. Tapi anak-anak tampak nya cukup happy tuh disitu.

Selesai di Upside world kami langsung bergegas menuju hotel kedua kami di Alaya Kuta. Hotel ini jadi hotel yangpaling berkesan buat kami dan keluarga karena desain kamar nya bagus banget modern minimalis, kamar nya cukup luas, bersih dan bangunan nya masih relatif baru. Service nya juga ok banget, pada saat booking saya kasih notifikasi “travel with baby” otomastis tanpa di request mereka sudah sediakan baby bunk bed di kamar. Di sini juga tersedia 2 pool bersebelahan dewasa dan anak-anak, walaupun tidak terlalu besar ukuran nya tapi cukup nyaman untuk anak-anak bisa berenang dan main air.

Kekurangan hotel ini adalah jalan masuk nya harus melewati jalan yang cukup sempit, mungkin hanya cukup satu mobil dan satu motor jika berpapasan. Kekurangan lain yang menurut saya fatal adalah menu free breakfast di restoranada yang mengandung pork 😦 jadi kalau kita sebagai muslim saya sarankan kalau perlu ambil paket hotel yang tanpa include sarapan, lebih baik cari sarapan di luar hotel. Kebetulan kami saat itu dapat harga promo di Agoda 1.4juta semalam sudah include sarapan. Karena anak kami seneng banget dengan hotel nya sempet terfikir mau nginep lagi sehari, karena hotel untuk hari terakhir kami belum pesan. Tapi ternyata untuk tanggal tersebut sudah tidak promo, harga di 1.8 sampai 2jutaan, jadi cancel deh.

Tujuan kami berikutnya adalah Pirates Bay, tempat makan di kawasan nusa dua yang ok banget khususnya buat anak-anak. Tempat makan nya unik banget semi outdoor dengan tema bajak laut. Tempat makan nya berupa saung-saung bambu dan juga ada rumah pohon yang cukup tinggi. Ada juga berbagai permainan tersedia disana, ada ayunan, hammock, outbound dan juga ada kapal kayu pinishi yang bisa dipakai main anak-anak. Menu makanan disini juga kids friendly kaya pizza, frech fries, sosis & spaghety jadi gak susah lah ngajak makan anak disini.

Kelebihan restoran pirates bay ini juga terdapat akses langsung ke pantai The Bay Nusa Dua. Pantai nya keren banget serius, pasirnya putih kecoklatan, air laut biru bersih banget dengan scenery berupa semenanjung pantai Nusa Dua. Jauh banget sama pantai Kuta kemarin pagi πŸ™‚ Pantainya rame tapi ridak crowded, ombak nya juga nggak terlalu besar karena pantainya cukup landai, nyaman buat main air dan tentunya buat foto-foto syantik. Anak-anak kami malah sampe resotran Pirates Bay udah ga peduli lagi dengan makanan nya begitu ngeliat pantai ini saking keren nya (lebhay)…

Jadi Pirates Bay ini recommende buanggget buat dikunjungi terutama yang trip ke Bali sama anak-anak, satu tempat dapet 2 attraction point. Jangan lupa kalo makan kesini bawa baju ganti atau baju berenang plus perlengkapan mandi.

Setelah asik main di Pirates Bay kami langsung meluncur ke Hotel ketiga, Ayodia Resort yang jaraknya tidak jauh dari situ, masih di area nusa duajuga. Area hotelnya cukupluas, jarak kamar dari lobby lumayan jauh. Bangunan hotel memang bangunan agak lama, desain nya pun desain klasik ornamen bali, kamarnya luas ada balkon ke arah taman hijau. Akses langsung ke pantai dan pool juga dekat. Tipikal pantai nya hampir sama seperti The Bay, pantai panjang dengan relief yang landai sehingga ombak cukup bersahabat.Cuaca panas terik pada pagi-siang hari tidak cukup menghambat kami untuk tetap menikmati dingin nya air pantai disana. Di sepanjang pantai sudah disediakan payung tenda dan bean bag warna warni untuk bersantai atau sekedar duduk di pinggir pantai. Poolnya juga tidak kalah menarik, ukuran nya cukup besar, bersih dan rapih sangat nyaman dipake berenang. Rate nya memang cukup mahal, hotel yang paling mahal yang kami pesan selama perjalanan kami 4hari di Bali ini.

Keesokan harinya kami rencana nya checkout dan pindah ke daerah Ubud, Tapi karena capek dan masih mau ke GWK, akhirnya kami urungkan pindah hotel dan kami extend di Ayodya sehari lagi. Walaupun ga jadi ke Ubud kami tetep jalan-jalan ke area ubud sekalian mampir ke Bebek Tepi Sawah Ubud. Pingin nya sih ke Bebek Bengil, tapi karena saya dan istri saya dulu pas bulan madu pernah kesana, pas selesai makan baru sadar di buku menu ternyata ada menu pork nya. Bebek tepi sawah saya coba googling banyak yang bilang ada menu prok nya, tapi ada yang bilang juga Halal. Restoran nya rame banget, konsepnya bagus makan nya di saung bener-bener dibikin ada sawahnya dan sungai di dalemnya, ada juga taman permainan buat anak-anak.

Sore menjelang malam kami sempatkan mengunjungi Garuda Wisnu Kencana (GWK) dan juga menyaksikan tari kecak di dalam GWK. Karena sempet nyasar-nyasar sedikit kita sampe GWK sudah agak sore, lumayan juga sih jadi gak panas dan masih sempet foto-foto sebelum matahari tenggelam. Sayangnya patung GWK nya masih sama seperti saya terkahir kesini, project nya tidak jadi diteruskan sampai patung GWK nya benar-benar jadi.

Menjelang maghrib show tari kecak nya dimulai. Dan ternyata yang antri masuk ruameee banget karena rata-rata yang nonton adalah rombongan grup wisatawan. Setelah agak lama menunggu dan antri di pintu masuk pertunjukan, kami cuman kebagian tempat duduk paling belakang. Saya yakin anak-anak ga ngerti drama musikal tarikecak nya, soalnya disajikan pake bahasa daerah Bali. Tapi karena ada beberapa atraksi menarik seperti kostum topeng garuda, monster-monster dan aksi bakar-bakaran gak nyangka anak-anak kami excited banget nonton nya. Apalagi ketika show selesai kita semua dipersilahkan bisa turun ke panggung dan berfoto dengan seluruh pementas seni nya. Yang lucu waktu keiko kira pemeran kostum garuda itu kosrum bebek πŸ™‚ emang mirip-mirip sih kostum nya sama bebek ✌🏻😝

Hari terakhir kami disana masih kami sempatkan jalan-jalan keliling denpasar dan sekitar nya karena tiket pesawat ksengaja kami pilih yang malam. Salah satu nya ke Tanah Lot, ceritanya mau liat sunset disana, sekalian menghabiskan sisa waktu terakhir kami berada di Bali.

Sebenarnya ada beberapa tempat yangpada trip ini yang tidak sempat tertulis di tulisan ini seperti makan di ayam betutu, belanja dan berburu oleh-oleh, coba-coba macam-macam tempat makansampai mencoba tol atas laut Bali. Semuanya sangat berkesan bagi keluarga kami, mudah-mudahan anak-anak kami bisa mengenang ini sebagai pengalaman menyenangkan mereka dengan keluarga dan semakin mengeratkan harmoni keluarga kami.

Enak nya trip jaman now, ga usah ribet bawa peta, tanya-tanya jalan. Semua udah ada di smartphone+internet. Dari mulai pesen tiket, booking hotel, cari tempat makan, navigasi jalan dan rekomendasi interesting point semua ada di jagat dunia maya. Jadi pastikan smartphone cukup kuota dan baterai, jangan lupa sedia powerbank atau charge mobil.

Beberapa jam sebelum flight pulang kami sudah ada di Bandara Ngurah Rai untuk mengembalikan mobil dan membayar uang sewa nya. Karena waktu itu agak ribet untung nya sang pemilik rental mengizinkan kami membayar sewa kendaraan keesokan harinya ketika kami sampai di Jakarta. Capek, lelah, gosong, kantong kempes tapi kami cukup puas dengan Trip ini.

See You on the next Trip!

Enjoy our Trip Video documentary here https://youtu.be/HI5O2LVkrmM

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s