Fast Trip Jogja

Sebelum bulan Ramadhan tahun lalu, saya berdua istri ngabur jalan2 ke Jogjaaa… kali ini sengaja gak ajak anak2 karna emang cuman dua hari doang di jogja, demi nurutin sang istri yang ngidam pengen makan tengkelng hehehe… nggak deng emang pengen jalan2 aja berdua.

Dengan persiapan yang super ngebut kita pesen tiket, booking hotel and googling2 destinasi kuliner disana, ya begitulah emang tujuan utama nya wisata kuliner. Sengaja nggak naik mobil, disana emang kami booking motor buat mobilisasi disana. Penyewaan motor juga kami order saat di jakarta, biaya sewanya cukup murah, 50-60rb untuk seharian motor bebek matic (honda beat), belum termasuk bensin ya itu, bensin paling abis 50rb tuh 2hari. Coba bandingin sama sewa mobil🙂. Enaknya lagi motor yang kita sewa bisa dianter ke bandara pas kita sampe di jogja & nanti pas mau pulang juga dibalikin janjian ketemu di bandara lagi, praktis kaaan… Sampe di jogja masih pagi banget, sambil nunggu pesanan motor dateng minum hot chocolate dulu, lumayaan.

Setelah menunggu sekitar 15menit akhirnya datang juga motor sewaan nya, ternyata kalo sewa motor disana kita ga dikasih tuh stnk asli cuman dikasih semacam surat keterangan gitu, mas nya bilang kalo nanti ditanya or diperiksa polisi tunjukin aja surat itu. Dia bilang sih alasan nya stnk nya masih belum jadi karena motornya masih baru, padahal sih emang sengaja sebagai antisipasi kalau motornya dibawa kabur sama yg sewa. Selama disana sih kmaren aman ga diperiksa polisi & ga ada tilang.

Dapet motor langsung meluncur ke hotel Ameera Boutique Hotel yang sudah di booking via agoda di area malioboro, tepatnya di jalan Dagen. Hotelnya ga terlalu besar dan ternyata ga sebagus di foto nya Agoda 😛 dibawah saya lampirin foto yang tertera di web Agoda. Tapi ya lumayan sih cuman kamarnya kurang bersih, tipikal hotel dengan bangunan yang sudah agak tua.


Abis checkin kami langsung cari makan keliling2, di daerah deket kampus ugm kami cobain gudeg mbareg bu amad, ueenak lhooo… Krecek & ceker nya maknyooos…

Yang berkesan banget sih Tengkleng Gajah di kaliurang, ya ampuuuun itu sampe bulak balik berapa kali di jalan raya kaliurang gak nemu2 tempat makan nya. Ternyata tempatnya bukan di jalan raya kaliurangnya persis, agak masuk lagi belok-belok ke jalan lain fiuuuh… untungnya ketemu. Tempatnya sederhana, semacam warung semi permanen tapi lumayan rame yang makan & parkir. Disana kami langsung pesan Tengkleng Goreng, Tengkleng Kuat & Sate Goreng mmhhhh semua nya mantab, tapi paling ok kayanya emang tengkleng gorengnya..

Kuliner berikutnya yang kami coba adalah bakmi kadin, saya pesen bakmi goreng, istri saya pesen Bakmi kuah, pesonally saya suka yang goreng karena bumbunya lebih terasa. Spesialnya bakmi disini masih pake ayam kampung asli terus masaknya pake tungku+arang jadi aroma nya agak2 khas gimana gitu, tapi ya gitu karna make areng ya masaknya agak lama harus sabar2 kalo order bakmi disini.


Menjelang malem berhubung masih kenyang cari cemilan yang ga berat2 lah sekarang, kami meluncur ke Mie Telap, mie telap ini adalah warung mie yang menyediakan hidangan mie instan, tapi yang beda dari yang lain di warung ini disajikan mie instan semirip mungkin dengan gambar yang ada di kemasan mie instan tersebut. Yaaa emang cuman yang merk Indomie doang sih yang ada di menunya, tapi konsepnya original banget, menarik. Karena sama persis sajian nya sama yang dibungkusnya tempat makan disini juga sering disebut Mie Persis. Nnah kalo gak salah sekarang  udah ada beberapa tempat makan yang ngikutin konsep kaya gini.

Abis makan mie persis kami jalan lagi cari tempat nongkrong, dapet lah tempat ngopi2 di kopi blandongan, tempatnya gak dipinggir jalan besar tapi yang nongkrong banyak banget, anak2 kuliahan & anak2 kost2an sepertinya. Kami berdua sebenernya ga ada yang hobby ngopi, sekedar nyobain and numpang istirahat aja sekalian numpang wifian gratis 😄

Selesai ngopi karna udah malem rencananya kami mau balik ke hotel, tapi di jalan menuju hotel kami liat ada kerumunan masa menyerbu sebuah kedai makan di pinggir jalan. Berhubung penasaran akhirnya kami memutuskan puter balik dan mampir ke kedai tersebut. Ternyata ada yg jualan Gudeg, namanya Gudeg Ibukota, rame banget ni warung emperan pinggir jalan sampai hampir ga kebagian tempat duduk. Gudeg disini agak beda sama yang tadi siang kami santap, gudegnya basah agak berkuah. Secara pribadi saya sih lebih suka gudeg kering, tapi ya enak juga kok gudeg ini.

Setelah itu baru bener2 kami balik ke hotel buat istirahat. Oiya trip kami ini bertepatan dengan H-1 bulan puasa atau bulan Ramadhan jadi besokpagi harus sudah puasa. Makanya wisata kuliner nya kami geber abis salam satu hari ini, besok udah gak bisa lagi udah mulai puasa. Malahan pada saat itu warga muhamadiyah sudah mulai berpuasa di hari itu makanya beberapa tempat makan tidak berjualan pada siang hari.

Di Hotel tempat kami menginap sebenernya menyediakan prasmanan makan sahur besok subuh, tapi setelah kami sampai hotel sekitar jam 12an kami keluar lagi hunting gudeg langganan di malioboro di depan Bank BRI. Kalau saya sama keluarga tiap ke jogja pasti mampir ke gudeg itu. Padahal sehari itu udah 2x makan gudeg ga bosen2 ya…

Besoknya kami nggak lagi wisata kuliner, jalan2 muter2 jogja aja sambil cari oleh2 buat orang di rumah, salah satunya Gudeg Yu Djum Plengkung.

Sore nya kami sudah harus pulang ke Jakarta, begitulah cerita kami kali ini di Jogja…

 

One thought on “Fast Trip Jogja

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s